Thursday, December 9, 2010

MUHASABAH MAAL HIJRAH :Langkah Sebagai Seorang Muslim.

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Alhamdulillah, lafaz syukur yang tidak jemu dan sememangnya hanya untukNYA, kerana DIA masih lagi memberi peluang kepada kita semua untuk sama-sama mengkoreksi diri, muhasabah iman dan amal, mengatur langkah seterusnya untuk menjadi Hamba Yang Rabbani...insyaAllah. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w , keluarga baginda dan para sahabat/sohabiah r.a. Jangan jemu pasakkan azam tekadkan matlamat untuk menjejaki sirah unggul mereka - Generasi al-Quran Yang unik.

Alhamdulillah...untuk Haloqoh minggu ini pada hari selasa dan khamis hampir 20 lebih yang datang...Semoga ALLAH menilai kedatangan kita hanya kerana DIA semata.Untuk minggu ini,halaqoh yang disampaikan banyak menyentuh mengenai kedatangan tahun baru Islam iaitu 1432Hijrah sempena awal muharam baru-baru ini.Rupanya tidaklah jauh tahun kejatuhan Islam,masih baru lagi.Jadi disini,penyampaian dihalaqoh menekankan "Langkah Saya Sebagai Muslim".

                                                 adakah kita sudah mulakan langkah?

Adik-adik dan teman-teman yang dikasihi kerana ALLAH sekalian....

Marilah kita duduk bermuhasabah sebentar...adakah kita menganuti agama Islam sebagai "Islam Warisan" atau disebabkan kita  "Sedar Dan Faham"?    " Iman tak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertaqwa, ia tak dapat dijual beli, ia tiada di tepian pantai " kata Raihan dalam lagunya Iman Mutiara.Sememangnya iman tidak dapat diwarisi secara 'automatik' tetapi insyaAllah ia boleh diwarisi secara 'manual'.Iman perlu disemai dan dididik ke dalam jiwa. Kita boleh melihat dan menilai ramai manusia beragama Islam tapi, belum tentu lagi boleh digelar Muslim.Nau'zubillah,semoga kita semua tergolong dalam golongan muslim.Oleh itu, marilah kita memulakan langkah untuk meningkatkan diri sebagai Ibadurrahman( hamba Allah).Buku untuk tahun baru kita sedaya-upaya penuhi dengan amalan-amalan yang soleh.


Umpama ikan di lautan, walaupun airnya masin dan selama mana ia berada di dalamnya ia tetap tak masing-masing.

Setiap orang mempunyai pentafsiran sendiri mengenai maal hijrah dan mungkin ada yang berbeza tapi,Insya-Allah matlamatnya hanya satu iaitu mengejar mardhatillah.Selepas hijrah Rasulullah s.a.w dari kota Mekah ke Kota Madinah,tidak ada lagi hijrah selepas itu.Apa yang ada,hanyalah hijrah dari keburukan kepada kebaikan.Namun,itulah perkara yang agak sukar untuk dilakukan kerana kita perlu koreksi habis-habisan hati kita untuk membuang sifat-sifat mazmumah (buruk).Disinilah kita menjadikan Al-Quran dan al-Sunnah sebagai panduan hidup sehinggakan dalam hidup kita hanya nilaian Allah menjadi utama dalam apa yang kita lakukan.


Marilah kita "jejak" sirah generasi al-Quran suatu ketika dahulu.Apa yang dimaksudkan "jejak" disini ialah,bukan sahaja kita membaca atau mengetahui tapi,kita berusaha menjadikan diri kita seperti mereka.Insya-Allah....Sehinggakan bila kita nampak sesuatu perkara dosa bukan lagi perkara biasa,itulah menunjukkan hati kita sensitif dengan dosa.Sematkan didalam diri bahawa tujuan hidup kita hanya satu iaitu ingin mencapai mardhatillah.Hal ini bertepatan dengan ayat al-quran dari surah Al-Fajr,ayat 27-30 yang bermaksud:
“Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya!Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) !Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia.Dan masuklah ke dalam SyurgaKu!"

 Marilah kita jadikan dunia sebagai jambatan menuju ke akhirat.Jadi,apa lagi kita tunggu,tidaklah Allah menjadikan kita hanya satu perkara yang sia-sia kerana DIA ada berfirman dalam surah az-zariyat,ayat 56 yang bermaksud : 


"Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu."


Kita nak jumpa Allah nanti kita bawa hati,bukanlah harta,kecantikan atau sebagainya.

Adik-adik dan teman-teman kebanggaan agama...
Iman kita sedang merayu-rayu dan meronta-ronta agar kita agar kembali kepada fitrah yang sebenar.Hanya dengan bermuhasabah sahaja yang mampu mendengar iman kita berbicara.Marilah kita bersama-sama menjaga hati kita dari sebarang perkara yang boleh menjauhkan kita dari Allah.Ingatlah bahawa :
AZAB ALLAH SANGAT PEDIH DAN KERAS TAPI, JANGAN LUPA BAHAWA RAHMAT ALLAH SANGAT LUAS

.Segala-galanya bermula dengan noktah bidayah kita.ingatlah 


" وَهُوَ مَعَاكُم أَيْنَمَا كُنْتُ "
Dia bersama kamu di mana sahaja

Marilah kita pastikan hati kita sentiasa diperiksa setiap pagi/hari untuk memastikan hati kita tidak tergolong dalam golongan hati yang sakit.


Akhir kata,marilah kita minta dengan bersungguh-sungguh pada Allah setiap kali kita berdoa.Mintalah dengan hati yang yang kusyuk.untuk mendapatkan hati yang kusyuk,marilah kita bersama menjaga pandangan...Semoga Allah menilai segala amalan kita....Wallahualam... 
 Sebelum berhenti menaip,disini ada sedikit pengumuman. Insya-Allah akan diadakan 1 program seperti maklumat dibawah :
Tajuk :Keagungan Cinta
Tarikh: 24/12/2010
Masa : 8.30 - 10.30 mlm
Tempat : Auditorium KUIS
Ahli Panel: Ustaz Shuhadak Bin Mahmud ( KUIS)
                 En.Razali Maa'ruf (Eksekutif Kolej Teknologi Darulnaim,KTD)
                 Ustazah Fatimah Syarha Binti Nordin(UM,penulis novel)

Dijemput kepada semua mahasiswa dan mahasiswi KUIS untuk menghadiri program ini.Janganlah melihat kepada sesiapa yang menyampaikan tapi,lihatlah kepada isi kandungan yang disampaikan.

Friday, December 3, 2010

Perkongsian :Barisan Pemuda-Pemudi Harapan...!

Bismillahirrahmanirrahiim

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Assalamualaikum WBT.

Alhamdulillah, lafaz syukur yang tidak jemu dan sememangnya hanya untukNYA, kerana DIA masih lagi memberi peluang kepada kita semua untuk sama-sama mengkoreksi diri, muhasabah iman dan amal, mengatur langkah seterusnya untuk menjadi Hamba Yang Rabbani...insyaAllah. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w , keluarga baginda dan para sahabat/sohabiah r.a. Jangan jemu pasakkan azam tekadkan matlamat untuk menjejaki sirah unggul mereka - Generasi al-Quran Yang unik -.

Buat semua mujahid / mujahidah kebanggaan Agama sekalian,disini kami kongsikan satu artikal dari seorang penulis iaitu Ummu Anas.




Dengan izin dan penyusunan-Nya jua,
ibu ziarahi hati kalian dengan membawa bingkisan istimewa ini....,
memandangkan kebelakangan ini hadir beberapa persoalan khusus dari kalian berkaitan isu pergaulan remaja hari ini.

Ada juga di antara persoalan tersebut bagaikan perkara baru bagi ibu..., dalam menjawabnya ibu tidak terus menbicarakan isu tersebut, tetapi ibu jelaskan secara umum dan berkaitan isu pokok yg berpunca dari ikatan hati terhadap Yang Maha Pencipta. Selepas ini, ibu harap bagi sebarang isu berbangkit dan perlu kita bincangkan dengan lebih terperinci, sebaiknya kita kongsikan di dalam kotak komen. Dengan ini mungkin sesiapa lain yang sudi berkongsi pendapat, sangat dihargai...

Mari kita mulakan penelitian kita...


Maha Suci Allah yang menjuruskan hati kita semua diatas landasan iman dan Islam.
Anak-anakku, marilah kita mulakan dengan doa:
“Ya Allah! Kami terjaga di pagi hari dalam fitrah Islam dan kalimat ikhlas juga dalam agama nabi kami Muhammad SAW. Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami di atas agama-Mu yang benar. Maha Suci Engkau ya Allah dan segala puji bagi-Mu. Kami bersaksi bahawa tiada Tuhan selain Allah, kami memohon ampun dan bertaubat kepada-Mu.”
Pemudi-pemudi Islam yang gigih memantapkan iman,
Kini kalian telah berada di barisan pewaris muda yang semestinya memulai peranan mencorakkan warna-warna kegemilangan generasi mendatang. Kalian sangat diharapkan meneruskan segala kekuatan generasi silam yang telah mewariskan penerusan perjuangan. Hindari kelemahan yang akan membawa kepincangan yang merugikan. Sewajarnya kedewasaan usia kalian terserlah bersama kedewasaan iman.
Anak-anakku sedarilah!
Seiring dengan usaha kalian membina kekuatan iman bersulam taqwa, wujud pula penghasut paling bahaya iaitu syaitan! Ia tidak pernah berputus asa membisikkan keraguan ke dalam hati kita. Di samping mengaburi mata kita dengan perdayaannya.
Menjaga Pandangan
Ingatlah firman Allah dalam surah An-Nur ayat 30-31,
“Katakanlah kepada orang lelaki beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya. Yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Katakan kepada wanita yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang nampak daripadanya.”
Pemuda-pemudi Islam sejati!
Sesungguhnya pengaruh penglihatan itu sangat kuat. Ia dikaitkan dengan desakan nafsu. Lantaran itu Rasulullah SAW mengumpamakan pandangan mata seperti anak panah beracun iblis untuk menggoda manusia. Setiap masa pandangan mata mesti dijaga. Sama ada terhadap mereka yang menutup aurat maupun yang tidak menutup aurat.
Telah berlaku di zaman Rasulullah SAW, ketika Al-Fadhl bin Abas r.a menunggang unta Rasulullah dalam perjalanan dari Muzdhalifah ke Mina, mereka bertembung dengan beberapa wanita yang menaiki unta. Al-Fadhl memandang ke arah wanita itu lalu Rasulullah memegang kepala Al-Fadhl dan memalingkannya kearah lain.
Begitu sekali larangan yang Rasulullah maksudkan. Jika pandangan itu dibolehkan tanpa batasan, sudah tentu Rasulullah biarkan saja perlakuan Al-Fadhl.
Rasulullah SAW juga pernah bersabda kepada Saydina Ali,
“Wahai Ali, janganlah engkau susuli satu pandangan dengan satu pandangan lagi, kerana yang pertama menjadi bahagianmu dan yang kedua bukan lagi menjadi bahagianmu (dosa atasmu).” (HR Ahmad, Al-Tirmidzi dan Abu Daud)
Pemuda-pemudi harapan yang dididik iman dan Islam!
Sepanjang masa kita berhadapan dengan persekitaran yang mengancam ubudiyah dan ketaqwaan. Tambahan wujud pandangan-pandangan liar yang tidak dikawal. Keadaan ini boleh menjerumuskan setiap diri kepada hal-hal yang membinasakan. Nauzubillah!
Ingatlah selalu,
Jika mata sentiasa dikawal, sudah tentu hati akan jadi tenang. Mudahlah melaksanakan ketaatan dan beribadah kepada Allah. Sebaliknya, mata yang dibiarkan itu akan mengotori jiwa dan merosakkan hati hingga menjerumuskan kepada kemungkaran. Nauzubillah!
Batasi Pergaulan
Menurut Ibnu Abas, kedudukan syaitan dalam diri orang laki-laki itu ada tiga tempat iaitu:
1. pada pandangannya,
2. pada hatinya,
3. pada ingatannya.
Manakala kedudukan syaitan dalam diri wanita juga ada tiga iaitu;
1. pada lirikan matanya,
2. pada hatinya,
3. pada kelemahannya.
Rasulullah ketika ditanya mengenai pandangan yang tidak disengajakan atau secara tiba-tiba, baginda memerintahkan supaya mengalih pandangan dan mengelak daripada mengulanginya lagi. Kesan pandangan kedua akan lebih buruk kerana iblis mengambil kesempatan menambahkan racun hasutannya.
Rasulullah juga turut mengingatkan bahawa, pandangan mata itu
laksana anak panah iblis. Barang siapa menahan pandangannya dari keindahan wanita, maka Allah mewariskan kelazatan di dalam hatinya yang dia dapat rasakan hingga dia bertemu Allah kelak.
Batasi Pergaulan
Selama ini dalam pergaulan kita sesama handai taulan dan karib kerabat dipenuhi kemesraan, murah dengan senyuman, saling bersalaman dan bermaafan serta lembut dalam tutur kata. Namun pada sudut lain, syariat Islam meletakkan batas pergaulan yang ketat diantara lelaki dan wanita yang bukan muhrim. Misalnya, senyum dan bertegur sapa tidak boleh berlebihan. Berhati-hatilah ketika melemparkan senyuman, kerana senyuman wanita kepada lelaki bukan muhrim bukan dikira sedekah tetapi pendorong kepada perlakuan sumbang. Hal ini sangat perlu diberi perhatian dan kawalan. Jelingan dan kenyitan mata akan mempelawa hati mendorong perlakuan lebih berani. Berpegang tangan dan berdua-duaan di tempat terang dan juga sunyi boleh mengundang berlakunya maksiat. Perkara sedemikian perlu pengertian dan kefahaman jelas, supaya orang lain tidak terdorong untuk turut melaku dosa.
Dengan batas-batas pergaulan tersebut kita dapat mengawal diri daripada perlakuan yang memalukan dan membahayakan kehormatan. Pergaulan yang tidak dijaga akan menimbulkan fitnah seperti pandangan buruk dan rasa cemburu orang yang memandang. Kemesraan antara seorang lelaki dan wanita bukan muhrim akan diambil peluang oleh syaitan untuk menjerumuskan kalian kepada perbuatan sumbang.
Dari itu, sama sekali sewajarnya sentiasa sebati dalam ingatan kita, wanita dan lelaki bukan muhrim tidak boleh bergaul bebas. Jika berdua-duaan di tempat sunyi dan tersembunyi akan mengundang pihak ketiga iaitu syaitan. Di sini syaitan berpeluang membisikkan kata-kata jahat. Justeru Islam telah mengatur sebaik-baik batasan supaya jangan timbul bibit-bibit yang mendorong kepada perlakuan sumbang dan zina.
Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud memberi penjelasan, bahawa dalam semua bahagian anggota anak Adam ada bahagiannya dari zina. Dia mengetahui yang demikian itu dan tanpa dimungkiri:
  • Mata itu berupaya berzina dan zinanya adalah pandangan.
  • Lidah itu berupaya berzina dan zinanya adalah perkataan.
  • Kaki itu berupaya berzina dan zina adalah ayunan langkah.
  • Tangan itu mampu berzina dan zinanya adalah tangkapan keras.
  • Hati itu berupaya berkeinginan dan berangan-angan. Sedangkan kemaluan membenarkan atau mendustakan yang demikian itu.” (HR Al-Bukhari, Muslim, An-Nasa’i dan Abu Daud)
Waspadalah anak-anakku,
Tidak ada istilah “ringan-ringan” dalam soal dosa. Setiap perbuatan dosa adalah berat di sisi Allah. Dosa kecil yang diulang-ulang akan bertompok menjadi besar.
Untuk itu renungilah syair Arab ini:
Betapa buruk pemuda
yang memiliki pekerti mengorbankan adab
kerana nafsu sendiri,
kehinaan dituruti, padahal diri mengetahui
kehormatan tercemar
dan kehinaan disenangi.
Wahai kedua mata,
kau nikmati pandangan
lalu kau susupkan kepahitan ke dalam hati
hatilah yang memaksakan kehendaknya,
kerana hati dan mata tidak tunduk kepada Pencipta!

Saturday, November 13, 2010

Noktah Bidayah ( Titik Permulaan )

Bismillahirrahmanirrahim..Pertama-tamanya dan selama-lamanya marilah sama-sama kita meninggikan kalimah syukur kita kepada Allah kerana dengan limpah kurnianya kita masih kekal dalam nikmat IMAN dan ISLAM. Buat tatapan adik-adik KUIS dan lain-lain yang dikasihi kerana ALLAH, apa khabar iman kalian hari ini ? Moga sihat hendak-Nya ~ amin..

InsyaAllah sedikit perkongsian dari Halaqah Cinta-Nya yang pertama untuk semester ini mengenai tajuk yang sangat berkait rapat, erat, dan melekat dalam kerja-kerja seharian kita iaitu : Noktah Bidayah..apa maksudnya ye ? Itulah dia Titik Permulaan , tapi titik permulaan yang bagaimana ye??? Mari baca dan renungi..

Adik-adik dan teman-teman yang dikasihi dan dicintai kerana Allah..,

Noktah Bidayah adalah penting supaya kita dapat berada dan bertolak dari noktah yang betul.Ianya juga merupakan permasalahan islam kerana jika titik permulaan adalah salah atau bermasalah, ia akan turut menjejaskan perkara lain.

Menelusuri semangat orang muda yang 'ghairah' dan sentiasa berkobar-kobar dalam bertindak , maka marilah sama-sama kita analisis dan semak semula Noktah bidayah kita supaya kita dapat melihat asas-asas Islam, mengikuti jalan yang telah diamalkan oleh Rasulullah S.A.W dan generasi Al-Quran, yang diikuti oleh para sahabat, ulama' muktabar agar kita dapat sampai kepada ghoyah ( matlamat ) yang jelas dan betul dalam keadaan sedar dan faham.



Apa agaknya ye ghoyah ( matlamat ) yang betul  ? Itulah dia keredhaan Allah. Hakikat keredhaan Allah ini adalah sangat besar bagi umat Islam seluruhnya, kerana hal inilah kita diseru dan diajak untuk berada secara sedar pada noktah yang betul..  

Sekiranya kita tidak berada pada titik permulaan yang betul, maka kita tidak akan bertolak dan bertindak diatas jalan yang betul, Inilah perkara yang sangat patut kita takuti!! Seandainya noktah kita adalah noktah semangat, maka kita kan bertolak dengan semangat-semangat yang dilaungkan dan dislogan-slogankan dan dibakar dalam jiwa tanpa kita menyedari perkara yang membakar jiwa dan membangkitkan semangat tidak akan tahan lama kerana ianya adalah rekaan manusia semata-mata.

Adik-adik dan teman-teman yang dicintai..

Kita perlu merasakan bahawa memulakan sesuatu perkara dengan jelas dan betul adalah merupakan sesuatu yang sangat urgensi ( sangat-sangat diperlukan ) dalam kehidupan. Persoalan mengenai bagaimana untuk kita kembali kepada titik permulaan yang betul adalah kembali kepada IMAN dan ISLAM. Itulah sahaja jalan untuk mendapat rahmat dari Allah Rabbul Jalil. Perasaan untuk kembali kepada Titik Permulaan yang betul mestilah lebih dari rasa 'keghairahan' kepada ISLAM, kerana rasa ghairah untuk kembali kepada ISLAM adalah merupakan kesedaran umum sahaja. Walaupun kesedaran umum itu perlu, tetapi keperluan Islam bukan hanya perkara-perkara umum, syi'ar-syi'ar dan slogan semata-mata.

Hakikatnya pembaca yang dikasihi sekalian,

kita sebenarnya dan hakikatnya berdiri diatas noktah yang berbeza  kerana kita hendak mengajak hati kita untuk kembali kepada satu kerja yang cukup panjang dan berterusan serta menuntut kemampuan-kemampuan jiwa-jiwa yang cinta pada ISLAM.

Hassan Al-Banna menjelaskan : "ALLAH bukan sahaja pencipta, tetapi juga mendidik" Allah mencipta dan mendidik manusia hingga akhir zaman agar mereka menghayati, merasai, dan mendalami perhambaan yang sepenuhnya kepada Allah sepertimana yang dialami oleh generasi Al-Quran yang unik.

Dan dari noktah inilah kita kan mrasai nikmat-nikmat Allah.Hubungkanlah segala pancaindera yang ada untuk mengejar keredhaan Allah. Untuk menghubungkan semua ini kita terlabih dahulu perlu menghubungkan hati kita dengan Allah. Kita perlu mempertingkatkan dan menanamkan hubungan itu sedalam-dalamnya ibarat sebuah pokok, jika akarnya kuat pokok itu akan kukuh dan tumbuh melangit..., tetapi jika akar tidak dalam dan kukuh, maka pokok akan mudah digoncang.KEIMANAN perlu ditanam supaya tidak bergoncang.Inilah hakikatnya Noktah Bidayah kita..

" Mengambil Allah sebagai Rabb, mestilah pada masa yang sama mengambil Allah sebagai
Pendidik, Allah mencipta dengan penuh kesempurnaan dan Allah 
memberi peraturan dan sistem" Menerima Allah sebagai pencipta bermaksud menerima
sistem-sistem Allah.~ Hassan Al-Banna

Wednesday, September 15, 2010

~Muhasabah Aidilfitri~


Dengan Nama Alllah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Sebulan Madrasah Ramadhan telah kita lalui..mendidik iman , menjeruk rasa antara hablu minnAllah, hablu minnannas, dan hablu minal'alam. Namun ia terpulang pada kita..adakah kita berusaha menghidupkan madrasah Ramadhan dan bangkit untuk untuk menempuh Madrasah Tarbiyah yang  penuh liku, halus, tetapi cepat dan tidak lesu...sama-sama kita muhasabah..
Buat adik-adik KUIS dan teman-teman yang dirindui dan dikasihi kerana ALLAH..Maaf dipinta atas segala khilaf dan kekurangan dan Selamat Hari Raya Aidifitri..

Sempena hari raya ini mari sama-sama kita renungi satu artikel dari seorang sahibah.., marilah sama-sama kita merenung sebuah hadith Nabi yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik, berkaitan dengan konsep 'hari raya' yang lebih luas. Menurutnya, Nabi Muhammad SAW bersabda hari raya yang sebenarnya bagi orang beriman itu ada pada 5 keadaan:
1. Setiap hari ia berjalan dan bertemu seorang yang beriman serta ia tidak melakukan sebarang dosa, itu ialah hari raya baginya.
2. Hari keluarnya dari dunia dengan penuh keimanan dari tipu daya syaitan
3. Hari menyeberang Siratul Mustakim dan terselamat dari bencana jatuh ke dalam api neraka
4. Hari kita masuk syurga dengan selamat dan terlepas dari api neraka
5. Hari ia menatap wajah Allah Ta'ala
Menurut Nabi Muhammad SAW Hari Raya bagi setiap orang beriman ada pada 5 ketika; iaitu setiap hari yang dia tidak melakukan sebarang dosa, saat meninggal dunia dalam husnul-khatimah, hari berjaya melintasi Siratul-Mustakim dan terselamat dari masuk ke neraka, masuk ke dalam syurga dan hari dia mengadap Allah Taala.
Menjauhi Dosa
Sekiranya kita tidak melakukan sebarang dosa pada sesuatu hari, itu adalah hari raya bagi kita. Kalaulah kita berusaha sungguh-sungguh menghindarkan diri melakukan sebarang dosa dengan menjauhi larangan Allah serta mematuhi segala perintah Allah, hari itu adalah sebenarnya hari yang harus dirayakan.
Saat menghembuskan nafas terakhir dengan penuh keimanan dari tipu daya syaitan juga termasuk dalam 'hari raya' yang dimaksudkan oleh Nabi Muhammad SAW. Saat sakratul-maut adalah masa yang paling genting bagi setiap individu. Kesakitannya yang amat sangat bukan saja menimpa jasad bahkan rohnya juga; seperti yang digambarkan oleh ulama kesakitannya lebih dahsyat daripada dipalu dengan 1000 pedang, atau digunting dengan beberapa gunting atau digergaji dengan beberapa gergaji. Malahan dikatakan saat sakrat adalah hari kiamat bagi si-mati.
Sakaratul Maut
Menurut Imam Ghazali kesusahan mati itu 3, pertama kesakitan sakaratul maut, kedua kesusahan melihat kedatangan malaikat maut dengan mukanya yang amat bengis dan ketiga, kesusahan jika dinampakkan tempat kediaman di neraka (jika ahli maksiat). Sudahlah tidak tertahan dengan kedahsyatan yang amat sangat, syaitan pula sibuk menangguk di air keruh. Di saat inilah dia menjalankan taktik dan strategi terakhir untuk menumpaskan kita.
Hanya orang yang Allah tetapkan mati dalam husnul khatimah saja terlepas dari tipu dayanya. Berjayanya kita di saat ini barulah kita dapat menikmati hari raya sebenarnya. Namun alam perkuburan merupakan alam yang penuh dengan peristiwa-peristiwa dahsyat. Bagi orang mukmin, ia merupakan satu taman dari taman-taman syurga, sebaliknya bagi orang kafir, alam barzakh adalah satu pintu dari pintu neraka.



Jambatan Menuju Syurga/Neraka
Hari Raya seterusnya adalah hari kita berjaya melepasi api neraka selepas merentas Titian Siratul Mustaqim. Sebelum menyeberang jambatan yang direntang di atas kawah neraka, setiap individu disoal dan ditimbang amalan baik dan jahatnya. Selesai dari segala perhitungan tersebut barulah diperintah meniti Titian yang sangat tajam dan sangat halus ini. Orang yang mengikut jalan lurus semasa di dunia selamat menyeberang dengan kelajuan yang pantas.
Malangnya mereka yang menyeleweng dari jalan lurus di dunia gagal dan jatuh ke dalam api neraka. Bayangkan betapa dahsyat dan ngerinya berada di jambatan yang di bawahnya terdapat lautan api yang sentiasa mengait sesiapa saja yang berdosa. Andainya terlepas dari tercebur ke neraka, barulah boleh kita berhari raya.
Syurga


Syurga..ia tak mampu digambarkan, ia impian mukmin,
 namun sudah cukupkah amal??
Hari kita masuk syurga adalah hari raya seterusnya bagi orang beriman. Terlepasnya dari neraka bermakna kita akan dimasukkan ke dalam syurga yang penuh dengan kenikmatan dan kelazatan. Syurga adalah tempat manusia pilihan. Penghuni-penguni syurga dengan muka yang berseri-seri diberikan kerajaan yang sangat luas dengan mahligai yang besar serta menikmati pelbagai juadah yang lazat-lazat. Pendeknya mereka beroleh segala kelazatan dan terhindar dari segala seksa. Inilah sebenarnya hari raya bagi orang mukmin.
Hari raya yang paling meggembirakan orang beriman ialah di saat memandang wajah Agung Ilahi. Inilah kenikmatan yang paling agung dan lazat sehingga terlupa kelazatan dan kenikmatan syurga. Ia merupakan puncak atau klimaks kenikmatan orang beriman.
Memandangkan kita belum pun menempuh saat-saat di atas, sepatutnya kita berasa cemas dan berwaspada. Dalam masa kita bersuka ria menyambut hari raya ini, lintaskanlah di hati sanubari kita bahawa hari raya sebenarnya belum kita tempuhi lagi. Amat jauh terpesongnya budaya kita yang menyambut hariraya dengan maksiat seperti hiburan, nyanyian, tarian dan pelbagai kegilaan yang melupakan kita akan hari raya sebenarnya.
Aidilfitri hanya satu gambaran atau tamsilan bagi kita merenung bahawa Allah akan membalas dengan ganjaran baik jika berjaya melepasi rintangan hawa nafsu dan mengendalikan hidup mengikut cara yang Allah redhai.
Mudah-mudahan hari raya yang kita hadapi ini tidak berakhir di sini saja, sama-samalah kita berdoa semoga ia berterusan sehinggalah kita berjaya melepasi sakaratul-maut, titian siratul-mustaqim, menjadi penghuni syurga dan akhirnya mengadap zat Allah Taala di syurga kelak.
Wallahu'alam..moga Allah Kasih..

Wednesday, August 11, 2010

Salam Ramadhan Kareem...

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Assalamualaikum WBT

Para hati yang sentiasa kembali kepadaNYA...

Marilah sama-sama kita sentiasa refresh niat kita dalam mencari Redha Allah SWT. Semoga REDHA ALLAH sentiasa mengiringi kita semua, iAllah.  Hajat doa bersama.Semoha ramadhan kali ini lenih bermakna dari yang lepas...Selamat menghadapi peperiksaan final kepada semua sahabat di KUIS..Semoga Allah memberikan kejayaan kepada kita untuk final kali ini...Maa'nnajah fil imtihan...
Disini ada sedikit perkongsian dari seorang sahabat...jom...sama-sama kita koreksi diri...
 
Seandai Aku Tahu Ini Ramadhan Terakhir
Tentu siangnya aku sibuk berzikir
tentu aku tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu. ..kepada- NYA Tuhan yang satu

Andai ku tahu ini Ramadhan terakhir
tentu solatku aku kerjakan di awal waktu
solat yang dikerjakan.. .sungguh khusyuk lagi tawadhu'
tubuh dan qalbu...bersatu memperhamba diri
menghadap Rabbul Jalil... menangisi kecurangan janji
"innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil 'alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]

Seandai aku Tahu Ini Ramadhan Terakhir
Tidak akan aku sia-siakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal aku dendang...bakal aku syairkan

Seandai aku Tahu Ini Ramadhan Terakhir
Tentu malamku aku sibukkan dengan bertarawih.. . berqiamullail. .. bertahajjud. ..
mengadu...merintih. ..meminta belas kasih
"sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi... aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"

Seandai aku Tahu Ini Ramadhan Terakhir
tentu diriku tak akan melupakan mereka yang tersayang
mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru...kita cari...suatu malam idaman
yang lebih baik dari seribu bulan

Seandai aku Tahu Ini Ramadhan Terakhir
tentu aku bakal menyediakan batin dan zahir
mempersiap diri...rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan ...lorong-lorong redha Ar-Rahman

Duhai Ilahi....

Andai Ini Ramadhan Terakhir Buat Kami
jadikanlah ia Ramadhan paling bererti...
paling berseri... menerangi kegelapan hati kami
menyeru ke jalan menuju redha serta kasih sayangMu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

Namun teman...
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha...bersedia ...meminta belas-NYA

ANDAI BENAR INI RAMADHAN TERAKHIR BUAT KITA
MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH DILAKUKAN

Surah Hud
"Dan Allah jualah yang mengetahui rahsia langit dan bumi dan kepadaNyalah dikembalikan segala urusan. Oleh itu,sembahlah akan Dia serta berserahlah kepadaNya. Dan(ingatlah) , Tuhanmu tidak sekali-kali lalai akan apa yang kamu lakukan." [Ayat :123]

Friday, July 23, 2010

perkongsian : muhasabah diri


Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..ALLAH adalah satu-satunya pemelihara alam..pemelihara hati dan jiwa,Segala puji HANYA untuk Allah atas segala pemeliharaan-Nya , dan promote tertinggi buat kekasih Allah Nabi Muhammad S.A.W.Contoh teladan terbaik sepanjang zaman.

Dalam kepenatan ..

dalam kelelahan...

Mari sahabat..mari kita duduk sebentar ...dan beriman

IJLIS BINA NU'MIN SA'AH (duduk dan beriman sebentar )

mari teman..mari kita cas iman kita bersama,mar
i sama-sama bermuhasabah
Apakah kesibukan kita semakin mendekatkan diri kita kepada ALLAH??? atau...??

Duduklah sebentar..dan muhasabah iman di hati..

video

Tuesday, July 20, 2010

Saidina Abu Bakar As-Siddiq

بسم الله الرحمن الرحيم 

Assalamualaikum...
Alhamdulillah,setinggi kesyukuran dipanjatkan kepada-NYA kerana diri ini masih lagi di kurniakan pelbagai nikmat meskipun terlalu banyak dosa yang dilakukan.Salam ukhuwwah Fillah buat semua sahabat yang sentiasa dirahmati Allah SWT. Apa khabar iman, hati dan kesihatan jasadiah/badan pada hari ini? Moga ianya sentiasa dalam keadaan baik dan barakah Allah SWT. Marilah sama-sama kita panjatkan rasa syukur kepada Allah SWT di atas segala nikmat yang tidak pernah putus DIA berikan kepada kita semua...hamba-hamba-NYA. Walau terkadang kita khilaf/tersilap langkah dalam hidup ini, tetapi DIA tidak jemu-jemu memberi peluang kepada kita semua untuk memperbaiki diri, bertaubat kepadaNYA dan berusaha menambah ilmu dan amal demi meraih redha-NYA semata. Selawat dan salam buat Rasul Junjungan Nabi Muhammad s.a.w, keluarga baginda dan para sahabat r.a. Merekalah sumber inspirasi kita dan jalan Qudwah Hasanah kita, insyaAllah, marilah sama-sama kita berazam untuk menjejaki jejak langkah mereka kerana mereka adalah Generasi Al-Quran Yang Unik.


Maaf di pinta kerana lama x update blog.Allah izin ada perkara yang perlu diutamakan. Andainya IPT lain baru ingin menghadiri kelas, KUIS pula sudah berada di minggu yang ke-11.Segala asgment perlu dihantar dan ada pensyarah yang ingin segera buat midterm bagi memudahkan proses memberi markah untuk carrymark. Mohon dan hajat sangat-sangat doa dari sahabat sekalian agar kita saling mendoakan  kecemerlangan kita untuk ISLAM...Apapun yang kita lakukan,letakkanlah pandangan Allah sebgai pandangan yang UTAMA..

Insya Allah kali ini saya tidak berhajat ingin copy dari mana-mana artikal namun, saya ingin berkongsi kisah sahabat kepada junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Hati ini berasa sayu sekali membaca sirah sahabat yang dikenali ramai...ABU BAKAR AS-SIDDIQ. 

SIAPAKAH ABU BAKAR AS-SIIDIQ???

Bila ditelusuri sejarahnya, hati ini sayu dan pilu mengenangkan betapa kasihnya beliau terhadap sahabatnya tercinta iaitu Rasullullah S.A.W.Beliau mengakui segala apa yang dituturkan oleh Rasulullah S.A.W sehinggalah mendapat gelaran As-Siddiq iaitu membenarkan. Rasulullah S.A.W pernah bersabda yang bermaksud : " Orang yang sanggup berkorban dengan harta dan dirinya kerana aku adalah Abu BAkar. Sekiranya aku mahu mengambil seorang kekasih, aku akan mengambil Abu Bakar sebagai kekasihku, Tetapi beliau saudaraku dalam Islam. Sesungguhnya di masjid ini terdapat jendela diantara dua buah rumah untuk Abu Bakar."      (HADIS ABU SAID R.A )

Nama sebenar beliau adalah Abdul Kaabah namun digelar Abu Bakar kerana membawa maksud unta muda. Abu Bakar juga mempunya hubungan kekeluargaan dengan Nabi Muhammad. Mereka bersahabat semenjak kecil lagi dan Allah turut memelihara beliau dari menyembah berhala dan meminum arak. Abu Bakar menamatkan zaman bujangnya sebelum memeluk Islam dengan memilih Qatilah Binti Saad. Beliau jugalah yang memberi cadangan kepada Saidatina Khadijah binti Khuwalid supaya memilih Nabi Muhammad sebagai suami.

REAKSI KEDATANGAN ISLAM

Pada suatu hari, sekembalinya Abu Bakar dari berniaga ke kota Mekah kelihatan orang ramai berkumpul di hadapan kaabah. Abu Lahab telah memberitahu bahawa sahabat baiknya iaitu Nabi Muhammad telah mengaku pesuruh Allah dan meminta beliau untuk memujuk Baginda supaya kembali ke agama nenek moyang mereka. Abu Bakar segera berjumpa dengan Nabi untuk bertanya perkara yang sebenarnya. Selepas Nabi menjelaskan bahawa baginda telah menerima wahyu yang pertama di Gua Hirak, Abu Bakar terus mengucapkan kalimah syahadah.
Terlalu banyak duri dan ranjau yang dilalui oleh Abu Bakar bersama Rasulullah. Sepanjang beliau menjadi khalifah yang pertama, beliau telah menghapuskan golongan yang murtad, golongan nabi palsu, berusaha mengumpulkan al-Quran dan banyak lagi sumbangan beliau.

BUKTI KASIH

Kasih Abu Bakar pada Rasulullah tidak dapat ditandingi. Hal ini kerana beliau lebih mementingkan baginda berbanding diri sendiri. Selain kisah kaki beliau dipatuk di Gua Thur kerana melindungi Rasulullah,ada lagi cerita lain yang mungkin ada yang belum pernah tahu.Pernah satu ketika Rasulullah diserang oleh beberapa orang yahudi namun, beliau segera melindungi baginda dari dipukul sehingga pengsan. Apabila tersedar dari pengsan, beliau terus bertanyakan keadaan Rasulullah tanpa merasakan kesakitan yang dialaminya. Akhirnya beliau terpaksa dipapah ke rumah Rasulullah kerana beliau tidak akan makan atau minum selagi tidak memastikan Rasulullah selamat. Ya ALLAH! Betapa kasihnya beliau terhadap sahabat karibnya. Terlalu banyak pengorbanan beliau lakukan sepanjang berdakwah demi menyebarkan Islam..
Ketika Rasulullah sakit, beliaulah orang pertama yang merasa sedih. Dan disaat Rasulullah berjemaah bersama para sahabat untuk kali terakhir, beliaulah yang baginda lantik menjadi iman. Seusai solat, Rasulullah berkata " Allah sudah menawarkan kepada seorang hamba-NYA bagi memilih hidup bahagia di sisi-NYA "
Abu Bakar yang mendengar ucapan baginda ketika itu terus menangis teresak-esak hingga air mata membasahi janggutnya. Orang ramai yang tidak memahami  berasa hairan dan tertanya-tanya sebab Abu Bakar menangis. Namun  beliau hanya memendam didalam hati bahawa Rasulullah sudah memberi isyarat tugasnya menyampaikan risalah Allah sudah selesai dan baginda akan dijemput mengadap Rabbul Jalil.


ABU BAKAR SUDAH, KITA PULA???
Terlalu banyak pengorbanan Abu Bakar demi menyebarkan Islam. Rasulullah pernah berkata " Sekiranya ditimbang keimanan Abu Bakar dengan keimanan seluruh umat manusia, maka lebih berat keimana Abu Bakar. "  MasyaAllah....terlalu hebat seorang insan yang bernama Abu Bakar. Terasa kelu lidah untuk berbicara mengenai iman, terasa kaku tubuh untuk beribadat, terasa kerdil diri ini namun...semua itu perlu diketepikan. Kita perlu terus memproses hati sebagaimana Abu Bakar memproses hatinya sehingga tiada sekelumit perasaan negatif.
Itulah Abu Bakar, sahabat yang dijamin masuk syurga. Kita pula bagaimana??? Ayuhlah mujahidah kebanggaan agama,marilah kita bersama membaiki diri. " ASLEH NAFSAKA WADU' KHAIRAKA " BAIKILAH DIRI DAN AJAKLAH ORANG LAIN BERSAMA "

Semoga mendapat manfaat bersama...
Wallahua'lam...



Sunday, July 11, 2010

perkongsian : Jiwa Saya Lemah.....

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah, Maha Penyayang.

Assalamualaikum WBT

Para hati yang sentiasa kembali kepadaNYA...

Marilah sama-sama kita sentiasa refresh niat kita dalam mencari Redha Allah SWT. Semoga REDHA ALLAH sentiasa mengiringi kita semua, iAllah.  Hajat doa bersama.  Disini ada sedikit perkongsian dari seorang murabbi,moga kita mendapat manfaat bersama...


Jiwa saya lemah cikgu
Saya rasa tidak mampu untuk melaksanakan kerja Islam
Saya tak qowi (kuat) macam mereka


Itulah antara keluhan dan aduan yang selalu saya terima dan sering saya tanyakan semula; Adakah kamu lemah atau terpedaya? Ya, itulah persoalannya. Adakah kita lemah atau terpedaya.

Kalau kita lemah, Allah tidak suruh kita buat diluar batas kemampuan kita. Kalaupun kita lemah takkan tidak ada sesuatupun yang boleh kita lakukan untuk diri kita dan Islam, takkan kita tidak mampu bermunajat memohon kekuatan untuk saudara-saudara kita yang sedang berjuang juga untuk kita bangun semula, takkan kita tidak mampu berkata benar, memaafkan kesalahan orang lain tanpa diminta, berbaik sangka dan berbagai amal lain lagi yang dapat mengindahkan dunia dengan warna-warna Islam. Takkan kita tidak mampu sumbangkan RM 1 untuk Palestine atau mungkin 50 sen.

Persoalannya, benarkah kita lemah atau kita terpedaya dengan tipudaya syaithan yang membisikkan kelemahan pada jiwa kita dan menaburkan benih keraguan hingga kita terdiam tanpa doa dan taubat, hingga kita panjangkan menungan kita hingga kita melupakan penderitaan umat.




Kita adalah diri kita sendiri. Kekuatan kita tidak akan tertingkat melainkan kita berusaha untuk meningkatkannya. Kita juga tidak ada banyak masa untuk berlengah-lengah atau memanjangkan angan-angan. Lakukan apa yang kita mampu dengan terbaik. Semakin kita lakukan yang terbaik apa yang kita mampu maka kemampuan kita akan bertambah. Kekuatan kita akan bertambah seiring dengan doa dan taubat kita bukan dengan keluhan dan rasa lemah kita. Jika kita rasa lemah maka panjangkan munajat kita dab lazimkan taubat dan istighfar, bukalah lembaran-lembaran Al Quran dan selusurilah kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabat RA disana ada penyubur jiwa dan sumber kekuatan jiwa. Jika kita rasa kecewa dan ingin menangis maka menangislah dalam doa kita atau dalam sujud kita...sandarkan jiwa kita pada yang Maha Kuat lalu kekuatan akan menguasai diri kita. Jika jiwa kita masih berlengah maka hukumlah ia dengan puasa atau beberapa lembaran al Quran bukan dengan cercaan dan ejekan hingga jiwa kita semakin lemah dan berlengah.

Tuesday, July 6, 2010

Perkongsian: Ingin BAHAGIA dan DICINTAI?


SIAPA di antara yang ingin menjadi manusia yang dicintai dan diredhai Allah SWT? Inginkah kita menjadi insan yang bersegera pergi ke masjid dan menunggu waktu solat berikutnya setelah menunaikan solat sebelumnya?

Insan yang bangun ditengah malam untuk bermunajat dan menumpahkan air mata. Insan yang bersedekah dengan tangan kanan tanpa diketahui oleh tangan kiri; insan yang ikhlas bersedekah. Insan yang khusyuk dalam solatnya dan mengadap Tuhan dengan sepenuh hati. Insan yang banyak berdoa dan berzikir. Insan yang tidak mengejar dunia melainkan mencari kebahagiaan akhirat. Insan redha dengan qada dan qadar Allah SWT. Insan yang bersedia melakukan kebaikan, selalu membantu yang memerlukan dan berusaha membela yang teraniaya. Insan yang menyambung tali silaturrahim dengan yang memutuskannya, memberi kepada yang tidak mahu memberi dan memaafkan yang menzalimi.



Ya, kita semua mengiginkannya. Akan tetapi sulit bagi kita merealisasikannya. Tatkala memulakan solat, suasana dunia muncul dalam pemikiran kita. Ketika memulakan bacaan al-Quran, hati-hati kita berlarian menuju lembah-lembah kehidupan. Ketika membaca dan mendengarkan hal-hal yang wajib dilakukan, kita pun terpengaruh untuk melakukannya. Kita merasa sedih atas keadaan kita ini. Namun, kita masih tidak berubah, masih lagi jauh dari menjadi insan yang dicintai dan diredhai Allah SWT. Kita berusaha untuk membaiki dan melakukan muhasabah diri, akan tetapi kita tidak mampu untuk meningkatkan diri kita.

Apakah penyebab semua ini?

Bukankah dalam hati kita terdapat iman?

Lalu mengapa iman itu tidak mampu mendorong kita untuk melakukan amal soleh? Mengapa selama berabad-abad, amalan para sahabat, kalangan salaf dan orang-orang soleh dari ummat ini, sesuai dengan ucapan mereka; sedangkan kita hanya berbicara, berangan-angan dan bermimpi, tetapi tidak mampu untuk menunaikannya?

Hal ini tentunya kerana ada jurang antara akal dan hati kita. Akal yang memiliki fungsi membaca, mendengar dan merasa yakin, serta memberi isyarat kepada hati. Sementara hati yang dipengaruhi oleh isyarat akal, sering kali tidak mampu memerintah anggota tubuh untuk menunaikannya.



Tahukah anda mengapa?

Kerana ia tertawan oleh Hawa nafsu dan cinta dunia, serta terikat di bumi dan terkekang oleh syahwatnya.

Benar dalam hati terdapat iman kepada Allah SWT dan Hari akhirat. Hal ini kelihatan dalan perbuatan baik yang kita lakukan. Kita juga dapat mengetahui dengan jelas kadar dunia di dalam hati kita, yakni melalui berbagai perbuatan yang memperlihatkan sejauh mana keterikatan kita dengan dunia.

Berdasarkan hal ini, saya katakan bahawa kita tidak akan mampu melakukan apa yang kita inginkan dan diredhai Allah SWT, kecuali kita dapat membebaskan kehendak kita dan mebersihkan hati dari belenggu kekuasaan hawa nafsu serta menyerahkannya kepada ALLAH SWT semata dan sepenuh hati.

~ petikan dari buku: Peribadi yang dicintai Allah. Menjadi hamba Rabbani ~

Moga bermanfaat dan Allah redha.

Sunday, July 4, 2010

perkongsian :Kenapa Jiwa Lemah

Salam perjuangan dan mujahadah buat semua. Semoga REDHA ALLAH sentiasa mengiringi kita semua, iAllah.  Hajat doa bersama.  Disini ada sedikit perkongsian dari seorang murabbi,moga kita mendapat manfaat bersama...

 http://my.opera.com/azmanuhaa/blog/



Setiap dari kita tentunya pernah melalui hari-hari baru dengan penuh kegelisahan dan keraguan. Tentunya ada hari-hari dimana jiwa kita terasa lemah dan payah untuk bangun dan menghadapi tekanan dan cabaran kehidupan.

Inilah sebenarnya hakikat diri kita. Lemah, serba kekurangan, tidak berdaya dan sentiasa memerlukan pergantungan kepada yang lebih kuat dan agung. Mungkin persoalannya; pada siapa kita sandarkan harapan kita, pada siapa kita tujukan segala keluhan dan keresahan jiwa kita dan pada siapa kita menagih simpati dan pertolongan. Di dalam beberapa tempat di dalam al Quran, Allah menggambarkan bahawa manusia ini memang lemah. Ya, kerana kelemahan itulah salah satu sifat sebagai hamba. Kita adalah HAMBA ALLAH yang sentiasa memerlukan taufiq dan hidayahNya.

Oleh itu kelemahan jiwa bukanlah penyakit yang sebenar tetapi simtom atau tanda bahawa hati kita sedang lemah pergantungannya kepada Allah SWT. Ada juga manusia yang cuba keluar dari sangkar kelemahan ini dengan cara yang salah lalu dibangunkan empayar kekuasaan dan kekayaannya, ditakluki pangkat dan dunia hingga dia memiliki segal-galanya. Dan benar, dia memiliki segala-galanya kecuali ketenangan, lapang dada, rasa aman, lapang dan cukup dengan apa yang dimilikinya.

Seorang Atheis berkata "Beriman pada tuhan adalah tanda kelemahan jiwa, bahkan manusia sebenarnya lebih hebat" lalu slogan inilah yang dijadikan sebagai dasar peradaban barat. Di atas dasar inilah gereja-geraja dipisahkan dari pengurusan dan pentadbiran kehidupan manusia lalu apa yang terjadi sekarang. Adakah mereka benar-benar berbahagia? Ya, memang mereka berbahagia lalu terbina banyak 'rumah-rumah bahagia' untuk mereka yang terselamat dari bunuh diri, pengambilan arak dan dadah berlebihan dan sebagainya.

Hari ini Steven Covey dan banyak lagi pakar-pakar jiwa mereka mula kembali kepada ketuhanan lalu digembar gemburkan SQ (Spiritual Quation) dan umat Islampun ada yang kagum seolah-olahnya SQ perkara baru yang tak pernah diperkenalkan oleh Islam.

Oleh itu pangkal bagi segala kelemahan jiwa ialah lemahnya pergantungan dan keimanan kita kepada Allah SWT. Saya yakin semua kita bersetuju dengan penyataan ini, cuma bagaimana kita menterjemahkan konsep ini secara amali?

Setiap kali ditanya tentang keikhlasan, kekuatan jiwa dan sebagainya saya sering mulakan jawapan saya dengan membezakan antara proses dan natijah (hasil).

Iman adalah natijah, keikhlasan juga natijah dan begitu juga dengan kekuatan jiwa, keteguhan hati, iltizam, jiddiyyah, keyakinan pada janji dan pertolongan Allah, ketenangan, kebahagiaan dan sebagainya. semua itu adalah natijah. Semua natijah ini tidak akan kita perolehi dengan doa-doa kita, munajat kita disepanjang malam atau tangisan-tangisan kita.

Saya sering berkata kepada orang yang bertanya tentang masalah hati, iman lemah dan sebagainya; "Kalau kita rasa hati kita atau iman kita lemah kita perlu lakukan sesuatu supaya hati atau iman kita kembali kuat dan bertenaga. Menyelesaikan masalah hati atau iman bukan macam mengarang sajak.... kita duduk termenung dan berfikir kenapa jiwa kita lemah, iman lemah dan sebagainya tetapi kita perlu cari bagaimana kita nak rawat hati kita. Bukalah lembaran-lembaran sirah....sahabat-sahabat Rasul pun pernah rasa lemah bahkan ada yang merasakan diri mereka munafik, LALU APA YANG MEREKA LAKUKAN? Rasulullah SAW pun pernah tertekan dan mengharungi hari-hari yang payah, LALU APA YANG BAGINDA RASULULLAH SAW LAKUKAN? Begitu juga ulamak-ulamak muktabar, mereka juga manusia biasa yang kadang-kadang merasa silau dan lemah memandang kehidupan LALU APA YANG MEREKA LAKUKAN? Bukankah inilah tujuan kita mendalami dan mempelajari sirah Rasulullah SAW, sahabat-sahabat dan ulamak-ulamak muktabar? bahkan Al Quran merakamkan pelbagai kisah tentangan, ujian dan musibah beserta rawatan dan penyelesaiannya. Oleh itu kita perlu memahami setiap masalah dengan pandangan yang benar dan dari kefahaman yang benar-benar kita bina dengan proses yang betul."

Menangisi natijah yang tidak memenuhi citarasa kita tidak akan menghasilkan apa-apa. Katakan kita terasa sangat sejuk, lalu kitapun berlagu sedih mengadukan kesejukan kita, atau kita berzikir tiga ribu tiga ratus kali; PANAS.... PANAS kita akan tetap sejuk hinggalah kita bangun dan capai kain selimut lalu kita baluti tubuh kita dengan selimut tersebut maka segala kesejukan itu akan sirna.

Oleh itu kita perlu benar-benar jelasmana natijahnya dan yang mana pula prosesnya. Keikhlasan, keteguhan jiwa, ketenangan, kebahagiaan dan sebagainya adalah natijah dari Iman. Iman juga natijah; iaitu natijah dari proses pembinaan Iman yang betul melalui proses yang betul serta betul pula sumbaer-sumber pembinaannya. Betul proses dan sumber juga natijah dari manhaj atau sistem pendidikan yang betul. Manhaj, kurikulum atau sistem tarbiyyah yang betul juga natijah????



Tentu ada yang semakin pening jadi saya ingin ringkaskan sebagaimana yang diringkaskan oleh ulamak-ulamak. Untuk menyelesaikan semua masalah kehidupan kita memerlukan 3 perkara:

1. Manhaj Salimah:

Kita perlu mencari satu sistem tarbiyyah yang betul dan menepati apa yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Untuk mengukur kebenaran manhaj atau sistem tarbiyyah ini, kita sendiri perlu mengorbankan masa untuk mendalami sirah, buku-buku yang ditulis oleh ulamak-ulamak muktabar supaya kita ada satu gambaran sistem tarbiiyah yang benar yang boleh kita jadikan sebagai tolok ukur untuk menetukan kebenaran suatu sistem pendidikan atau manhaj tarbiyyah.

2. Murabbi Mithali:

Kita perlu mencari seorang yang benar-benar ikhlas unhtuk mendidik dan menghubungkan hati kita pada Allah SWT. Kata Ramadhan Al Buti pendidik yang sejati ini tidak akan mengikat kita pandangan peribadi mereka, atau jemaah atau parti atau persatuan mereka. Mereka akan menghubungkan hati kita pada sumber-sumber yang bersih yang boleh memberi kita gambaran Iman atau Keislaman yang benar. Saya tidak katakan berjemaah, berparti atau bepersatuan itu salah tetapi jemaah itu tidak dijadikan sebagai ghayaah atau matlamat tarbiyyah hingga semua perancangan,tindakan agenda tarbiyyah begitu terbatas dan penuh dengan sentimen-sentimen yang tumbuh bukan keranan rangsangan iman.

3. Bi'ah Solehah:

Kita perlu mencari satu persatuan atau jemaah atau sekelompok manusia yang berakhlaq dengan akhlaq Islam, sentiasa cuba memahami Islam dengan kefahaman yang betul. Fakta ini tidak bercanggah dengan fakta kedua kerana yang saya maksudkan berakhlaq Islam ini bertentangan dengan akhlaq jemaah atau persatuan parti dan sebagainya. Ukhuwah yang terbina kerana iman bukan kerana satu parti atau jemaah. Kita tidak mahu ada yang bersaudara kerana satu jemaah apabila kita tumpang hadir program tarbiyyah dari jemaah lain lalu kita kata mereka dan engkar atau tidak tsiqah atau patuh pada jemaah. Saya juga tidak maksudkan kita tak perlu komitted pada satu jemaah tetapi dalam membina kefahaman, menetukan jemaah atau manhaj tarbiyyah yang betul kita perlukan masa dan keterbukaan. Sampai masanya apabila kta temui satu manhaj yang menpati apa yang dibawa oleh Rasulullah SAW lalu kita setia dan menjadi pendokongnya. Berapa lama? Bergantung pada setiap individu. Dan apa yang saya maksudkan dengan akhlaq islam ini adalah amali kehidupan yang menjadikan Rasulullah SAW sebagai Qudwah. Kita tidak mahu dimulut atau dalam ceramah berapi-api kita mengajak manusia kepada Islam dan mencotohi Rasulullah SAW tetapi masih terikat dengan riba, pergaulan tanpa kawalan, umpat sana-umpat sini, ampu sana ampu sini dan sebagainya.

Kerana saya menyentuh persoalan jemaah saya yakin ada yang tidak selesa. Untuk itu saya memohon maaf pada semua dan memohon keampunan Allah SWT. Saya sekadar ingin memberi gambaran umum dan perkara ini boleh dibincangkan dengan lebih mendalam untuk lebih jelas. Tetapi biarlah perbincangan itu kerana mencari redha Allah SWT.